Ada Cerita di Gunung Gede

By 10:53 PM

Kali ini cerita nya iseng-iseng ikut open trip di salah satu trip organizer gitu, awalnya sih cuma bosen gegara rutinitas di Jakarta yang notabene kota besar, huh sungguh amat memusingkan.

Akhirnya aku dan Emile ikut trip ke Gunung Gede, karena ini adalah kali pertama aku ke Gede, jadi pilihanku tepat ikut open trip, karena pasti ada guide yg expert dan familiar sama lokasinya.

Ga banyak basa-basi Jumat malam aku dan Mile langsung cus ke terminal Kp.Rambutan, disitu sudah berkumpul banyak temen-temen, akhirya kami kenalan satu per satu, enaknya ikut open trip ya gini sih, banyak dapet kenalan baru.

Foto dibawah ini diambil pagi harinya, hari Sabtu di starting point awal yaitu di Cibodas, itu yang ujung kiri Guide ku :), yang bule tengah namanya Alexie (gatau kenapa dia bisa ikut di grup kami, dia datang tiba-tiba aja gitu hehehhhee), yang pojok kanan Mbak Arlin (yang usut punya usut ternyata rumahnya deket banget sm kontrakana ku di pondok gede), nah sisanya rombongan Serang digoyang...hehheehe (karawang kaleee)

Singkat cerita, pendakian kami dimulai pukul 7 pagi, jujur, karena baru mulai lagi, awal-awal masuk hutan sebelum danau biru, duhhhh ngos ngosan parahhhhhhh, berhenti berkali-kali, dari awalnya aku didepan sampe akhirnya ditengah.
Pas sampai pertigaan yang ke arah air terjun itu, si Alexie minta ditemenin liat air mancur, yaudah deh kupikir sambil nunggu yang dibelakang aku ikut aja tuh Alexie, sampe disana liat Curug asli norakk parah hehhehee udah lama ga liat curug soalnya. Maklum ya :)
Ini foto waktu aku dan Alexie sampe di Curug Cibeureum nya, nah pas kami balik ke pos, ternyata rombongan udah lewat, alhasil kita yang paling terakhir.

Pendakian pun dilanjutkan.......

kami sampai di camp ground udah sore banget kaki pegel semua tapi enjoy, mana ada drama pulakk, biasa Emile ga mau makan karena dia nungguin aku heheheheh uuwww lovely sistahhh. Tapi emang Emil udah kebiasaan makan sama aku berdua di kontrakan, jadi mungkin dia kuatir kok aku ga dateng-dateng, akhirnya pas aku dateng dia mau makan hahahahha LOL lahap pula makannya.

Paginya kami muncak sehabis subuhan, mata masih berat, kondisinya juga berkabut sama masih gelap, cuma ya demi lihat puncaknya kek gimana, yaudah deh akhirnya naik.

Sampai di bibir kawah, angin semakin kenceng, aku bilang sih itu badai, kata Guide ku gausah ke puncak dulu, tunggu agak reda, tapi beberapa ada yang berani karena liat orang lain pada naik, yauda kita memutuskan lanjut, itu bener bener sih badainya, aku yang segede ini aja rasa-rasa mau terbang lho, sampe akhirnya aku pegangan Umi sama Emak terus.

Pas udah sampe puncak ga bisa liat apa-apa jd kita putuskan buat foto di plat ketinggiannya aja, trus makan popmie deh diatas beli di abang-abang jualan itu, sambil nunggu cuaca cerah. Ga lama cuaca jadi cerah, kita langsung manfaatin buat foto-foto.

Setelah itu kitta pulang ke camp buat beberes dan persiapan turun. Kesan pendakian ini tuh menurut aku priceless banget, karena selain refresing, aku dapet temen dan keluarga baru.

Thanks ya team Gerak. See you next pendakian :)

You Might Also Like

0 comments