Belajar Dari Kegagalan

By 6:18 PM

Assalamualaikum teman-teman,

Hari ini aku mau share sedikit, bulan lalu aku ngerasa down banget, kerjaan makin banyak, skripsi ga kelar-kelar mana badan makin gemuk, dijalan macet terus jadi telat kantor, ditambah pula masalah masalah kecil yang numpuk, pokoknya macem-macem lah tumplek jadi beban buat aku.

Minggu kemarin rasanya semua campur aduk alias galau. hehhehe. Sedih campur takut campur kecewa sama diri sendiri dan ngerasa gagal terus ngerasa ga bisa pokoknya putus asa, sampai timbul pertanyaan "Ya Allah kenapa begini". Pokoknya bulan lalu super duper stress.

Aaaand finally minggu2 ini aku bener-bener dapet pencerahan, dan itu datang dari pengamatanku ke salah satu rekan kerja ku. Dia santai banget hidupnya, dan menurutku dia salah satu orang yang beruntung karena prestasi kerja dan dari latar belakang keluarga atau kehidupannya sehari-hari dia tergolong orang yang bahagia. *menurutku

Waktu itu aku sempet berpikir, kok dia bisa ya kaya gitu...tapi aku pikir2 dosa juga sih banding2in hidup orang sama hidup kita, rejeki kan beda-beda. Trus aku mikir lagi, mungkin aku selalu gagal karena masih ada yang salah sama diriku. Sampai pada satu titik pemikiran dimana memang sudah sepantasnya aku menyalahkan diriku ku sendiri, bukan nyalahin lingkungan, orang lain ataupun malah nanya ke Allah kenapa begini.

Kadang kita juga pengen diperlalukan baik, dan mendapat hasil terbaik pokoknya pengennya semua yang baik-baik..tapi kadang kita lupa ternyata kita belum melakukan yang terbaik buat diri kita sendiri dan juga orang lain.

Aku cuma inget satu pepatah "apa yang kamu tebar, itu yang kamu tuai" hmmm bener ga ya??? pokoknya yang intinya begitulah hehehe.

Dari situ aku jadi instrospeksi diri lagi, ternyata aku masi suka telat-telat shalatnya, padahal orang lain berlomba-lomba cari pahala dengan bersegera shalat (rekan kerja ku ini, rajin banget shalatnya bahkan dia penderma banget), aku juga belum banyak bersedekah, trus masih suka malas-malasan (yang mengakibatkan skripsi ga kelar2), trus masih ga mengontrol nafsu seperti nafsu belanja nafsu makan terus mikirin uang terus, sampai aku lupa mikirin diri sendiri.

Nahhh, mulai dari situ aku jadi belajar. Ternyata kegagalanku itu bukan salah siapapun atau apapun, tapi karena diri sendiri. Dan Alhamdulillah minggu ini mood and perasaanku jauh lebih baik. Aku coba jalanin shalat 5 waktu sesegera mungkin, ditambah shalat dhuha dan kadang tahajud. Setiap hari aku mulai bangun sebelum subuh dan mandi lalu shalat subuh habis itu sekitar jam 5 sampai jam setengah 6 aku olahraga kecil, jam setengah 6 sampai jam 6 siap-siap, trus jam 6 lewat berangkat ke kantor deh, alhasil...aku ga pernah telat lagi ke kantor karena ga kena macet (ga stress karena macet). Terus aku jadi lebih semangat aja.

Pulang kerja aku ga lagi duduk didepan tv, karena berdasarkan pengalaman..pasti ujung-ujungnya mager *males gerak. hehee. Sekarang tiap pulang kerja aku ambil handuk trus mandi, habis mandi aku cek dapur kalau masi berantakan aku rapihin, sambil manasin lauk dan sayur yang masih ada. Abis itu mencoba mengumpulkan niat untuk membuka laptop dan kerjain skripsi. *jujur yang ini paling sulit. hehhehe

Dan aku sedang mengikuti program diet dengan puasa yang saat ini populer. 1 bulan pertama aku coba ga ngaruh, dan lagi-lagi karena aku ga disiplin. Makanya mulai kali ini aku coba disiplin. Mudah-mudahan berhasil.

Pokoknya yang aku sekarang mikirnya bukan hasil, tapi do all my best for everything, then InsyaAllah I can get all the best thing. :) No pain no gain lahhh. Ikhtiar, dan hasilnya biar Allah yang tentukan.

Ayooo kita semangatttttt kawan. Dan doain aku ya supaya aku bisa pertahanin good habits ini atau malah tambah baik lagi kedepannya. Aminnnn.




You Might Also Like

4 comments

  1. Nice post :) Tetap semangat, bersyukur, bersabar, dan niat yang lurus adalah kunci kebahagiaan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Addina, Assalamualaikum salam kenal ya. Terimakasih udah nyemangatin dan doain mudah2 an tetep istiqomah :)

      Delete
  2. subhanallah masih muda tapi bijak banget ya, aku ingin punya anak dan jodoh yang langgeng tolong doanya ya salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah kak, masih dikasih semangat belajar, dan sampai sekarang pun masih belajar :) salam kenal juga ya. InsyaAllah didoain.

      Delete